Story Of Us (Chapter 2)

story-of-us-1[1]

Story Of Us

By Lu_llama

With:Oh Sehun-Kim Dhaee

Kim Jongin-Park Jiyeon

Luhan-Amber

AU! Friendship, Romance // T // Chapter

“Dan akan ada pengumuman untuk memasuki kelas khusus”

Teaser || One

Sehun sudah harus membiasakan diri dengan lingkungan barunya. Ia harus mulai beradaptasi dengan para siswa Seoul School yang terkenal akan murid-muridnya yang sedikit urakan. Dan suasana berbeda jelas terasa saat Sehun memasuki gerbang sekolah. Biasanya ia akan berjalan dengan tenang tanpa menghiraukan kericuhan para gadis yang memujanya secara terang-terangan.

Karena memang sekolah Sehun yang lama adalah sekolah khusus laki-laki. Kini telinganya harus terbiasa dengan kicauan-kicauan para siswa perempuan yang mengelu-elukan namanya. Sungguh, Sehun sangat-sangat-terganggu akan hal ini.

Namun, apa boleh buat, ia hanya perlu terus berjalan, hiraukan mereka, anggap mereka sebagai debu yang berterbangan, dan abaikan suara-suara menggelikan yang menyerukan namanya.

Bukan, Sehun bukannya tidak pernah mengalami ini. Disekolahnya yang dulu ia juga sering menjadi pusat perhatian. Biasanya saat pulang sekolah, ketika menunggu bus dihalte terdekat, ia akan mendapat banyak tatapan kagum dari para gadis sekolah lain yang rela menunggunya disana. Hanya untuk melihat Sehun sesaat.

Untuk hari ini, Sehun berangkat lebih awal. Ia mengawali hari dengan hanya meminum segelas strawberry milk kesukaannya-Sehun adalah pecinta susu strawberry, sudah menjadi kebiasaannya meminum susu strawberydipagi hari. Ia berjalan dari rumah menuju halte bus yang berjarak kurang lebih 10 meter dari blok rumahnya. Dengan sebuah earphone ditelinga, ia menyusuri jalan dalam diam. Menikmati mentari pagi yang menyinari kulit putih bersihnya.

Namun dipersimpangan jalan, Sehun melihat seorang yang-memakai seragam sama sepertinya juga tidak asing dimatanya, tengah berada disebuah gang sempit bersama beberapa siswa berseragam sekolah lain. Awalnya Sehun tidak peduli sama sekali, namun Sehun menghentikan langkah saat salah satu dari mereka menghadang jalannya.

“Hey!” Sapa orang itu dengan senyum menyeringai.

“Kau murid Seoul School?”

Sehun terdiam, menatap orang dihadapannya tanpa ekspresi sama sekali.

“Apa kau tuli?” Tanya orang itu lagi

“Kau tidak lihat seragamku?”

Orang dihadapannya tertawa mendengus, dia menatap Sehun congkak. “Kau kenal dia?” Orang itu menunjuk orang yang memakai seragam yang sama dengan Sehun dengan dagunya.

Dengan lirikan sekilas, Sehun menatap orang itu yang mengalihkan tatapannya dari Sehun.

“Tidak” jawab Sehun datar sambil membalas tatapan orang yang berada dihadapannya.

“Tidak? Kau tidak kenal ketua osis disekolahmu?”

“Bukan urusanmu”

Pria tinggi dihadapan Sehun itu menatap jengah kearahnya. “Kau” desisnya sambil mengacungkan jari telunjuk tepat dihadapan wajah Sehun. “Kau punya uang? Kau bersedia meminjamkan orang tolol ini sejumlah uang?” Pria itu melirik sekilas pada pria yang berdiri tak jauh dari sana-pria yang berseragam yang sama dengan Sehun “Dia memiliki hutang yang banyak denganku-ahh Kim Jongin. Pria brengsek itu adalah kaki tangan orang ini” ujar pria itu sambil tersenyum sinis.

Sehun menatap orang itu-yang ia tau betul siapa dia. Sang ketua osis  Seoul  School, Luhan, yang mengalihkan tatapannya. “Tidak”

“Ya! Kim Sunggyu, ini urusanmu denganku jangan libatkan dia”  untuk pertama kalinya Luhan angkat bicara. Membuat orang yang dipanggil Sunggyu itu menatapnya tajam.

“Aku hanya ingin dia tau, kalau dia memiliki ketua osis brengsek seperti dirimu. Seorang yang terlihat baik namun busuk”

Luhan mengepalkan tangannya. Mungkin ia akan mendaratkan pukulan jika saja Jongin tidak datang tiba-tiba dan menjadi penengah bagi mereka.

“Aku akan membayarnya Kim Sunggyu” ujar Jongin, setelah sebelumnya ia mendorong Luhan mundur. “Tidak sekarang. Dan kau pergi dari sini. Ini bukan daerahmu”

“Bocah tengik kau Kim Jongin, kau pikir kau siapa?!” Teriak Sunggyu sambil menarik kerah seragam Jongin

Dengan santai Jongin melepaskan cengkraman itu. “Jangan bermain kekerasaan ditempat ini” ujar Jongin seraya tersenyum miring.

Memperhatikan itu dalam diam Sehun sedikit penasaran dengan kejadian itu. Namun, dia tidak ingin terlibat lebih jauh karena ini sama sekali bukan urusannya. Jadi tanpa menghiraukan mereka, Sehun mengambil langkah dan beranjak darisana. “Ini bukan urusanku, aku pergi” ujarnya. Namun sebelum ia benar-benar pergi dari sana, ia menoleh pada Sunggyu “Kau membuang waktu. Lihat  para pengikutmu mereka bahkan hanya memperhatikanmu”

Sehun tetap berjalan dengan tenang tanpa menghiraukan umpatan penuh marah dari Sunggyu. Bahkan ia juga tidak tau, bahwa Jongin dan Luhan saling pandang sambil memperhatikannya.

* * *___* * *

Koridor kelas yang biasanya menjadi tempat hilir mudik para siswa dengan aman dan nyaman, kini berubah sidikit menghawatirkan. Pasalnya kedua gadis yang dijuluki  WildGirls ada disana. Mereka bersandar didinding kelas, memperhatikan beberapa siswa yang berjalan menunduk didepannya.

Jika kalian bertanya apa yang mereka lakukan, jawabannya adalah mereka melakukan kegiatan yang sangat tidak penting. Sejak 15 menit yang lalu Amber dan Jiyeon tidak hentinya menggoda dan mengomentari beberapa siswa yang lewat dihadapannya. Sedangkan Dahee, ia memilih untuk masuk kelas dan berkutat dengan komik milik Amber.

“Hey! Kau sengaja memamerkan pahamu ya?”

Jiyeon berucap pada salah satu siswa perempuan yang baru saja lewat dihadapannya.

“Ya, ya, ya kau yang berambut pendek. Parfummu sangat menyengat”

Kini Amber ikut berkomentar pada siswa perempuan disana sambil memegang hidungnya, seolah bau itu adalah bau yang paling menjijikan.

“Wahh Kim Yugyeom? Kau murid kelas 1 kan? Bagaimana bisa kau setinggi ini?”

Lagi-lagi Jiyeon berkomentar pada pria tinggi yang baru saja lewat disana. Pria itu hanya menanggapi senyum Jiyeon dengan tundukan kecil.

“Hai Do Kyungsoo, selamat hari senin” kini Jiyeon menyapa ramah pada pria mungil disana.

“Do Kyungsoo, semoga kau bertambah tinggi” sambung Amber

Jiyeon mengangguk semangat “ya,kau akan bertambah tampan. Kau tau?”

Kedua gadis itu kini tertawa bersama. Mengabaikan Kyungsoo yang menatap datar mereka.

“Ahh si chaebol yang jenius, Kim Junmyun”

Pria bernama Kim Junmyun itu menghentikan langkah, ia menoleh kearah Jiyeon dan tersenyum manis sebelum melanjutkan langkahnya kembali.

“Demi si mungil Do Kyungsoo, Junmyun itu sangat tampan”

“Jangan mulai lagi Park Jiyeon” sergah Amber

“Hey, Aku benar. Kim Junmyun, Park Chanyeol, Byun Baekhyun, Kim Jongdae, Zhang Yixing bahkan Do Kyungsoo, adalah pria-pria tampan yang menjadi incaran murid Seoul School-dan kini Oh Sehun juga termasuk salah satu diantara mereka. Ah aku tidak perlu menyebutkan Xi Luhan dan Pangeranku Jongin kan?”

“Demi Tuhan Jiyeon” Amber memutar kedua bolamatanya. Park Jiyeon benar-benar membuatnya jengah dengan sikapnya itu. Dan lagipula, Amber pikir, pria-pria yang disebutkan barusan sama sekali tidak penting. Sungguh!

Mungkin, Jiyeon akan membalas ucapan Amber jika saja ia tidak melihat Kim Jongin disana. Juga Xi Luhan yang berjalan beriringan dengan Jongin. Sungguh pemandangan yang sangat mengagumkan-bagi Jiyeon. Kim Jongin dan Xi Luhan kini menjadi pusat perhatian dan-oh lihat, ada Oh Sehun dibelakang mereka! Jiyeon semakin menggelengkan kepala takjub.

“Wahh mereka berjalan bak artis terkenal. Hampir seluruh pasang mata menatapnya” Amber berseru malas.

“Aku sangat beruntung bisa masuk Seoul School. Kau tau, inilah yang membuatku bersemangat kesekolah” ya, kau benar Jiyeon. Terserah apa katamu. Pria-pria itu memang pantas menjadi idola. Tidak dapat dipungkiri.

Masih dengan tatapan yang mengarah pada Jongin, Jiyeon melangkah mendekat. Mencoba tersenyum ramah pada pria berkulit tan itu. “Hai Jongin” sapanya ramah

Hanya lirikan sekilas dan Jongin kembali melagkah, mengikuti Luhan memasuki kelasnya di kelas 3-2.

“Semoga harimu menyenangkan Jongin!”

Setelah puas bersukaria dikoridor kelas. Tepat 5 menit sebelum bel berbunyi. Jiyeon dan Amber memasuki kelas mereka. Dan siswa lain sudah siap dimeja masing-masing. Termasuk Dahee yang sudah menutup komiknya. Dan dipojok ruangan, Oh Sehun hanya diam menatap keluar jendela dengan tatapan menerawang.

“Dahee, kau tidak ingin pindah disebelah Sehun?” Tanya Jiyeon sambil duduk dimeja Dahee..

“Untuk apa?”

Bukannya menjawab, gadis itu justru mengedikkan bahunya acuh dan kembali berjalan kebangkunya. “Hei, Zitao apa kau habis berjemur dipantai? Kau lebih gelap dibanding kemarin”

Tanpa Jiyeon sadari, Dahee terlihat melirik kearah Sehun, dan tepat saat itu juga Sehun membalas tatapannya. Namun, mereka hanya diam. Tatapan mata itu tak bisa menjelaskan apapun.

Tatapan tanpa arti itu tidak bisa terbaca. Namun, begitu jelas terpampang bahwa tanda tanya besar seperti menyelimuti mereka.

* * *____* * *

Amber yang baru tiba dikafetaria siang itu, berdiri linglung mencari keberadaan Jiyeon dan Dahee yang sudah lebih dulu disana. Tepat dipojok ruangan ia melihat mereka. Tanpa membuang waktu ia melangkahkan kakinya namun,

‘Bruukk’

tanpa diduga bahu kanannya mendapat tubrukan dari orang-yang-paling-ingin-ia-hindari. Amber mendongak, menatap sinis sang pria yang juga menatap malas dirinya.

“Kau sengaja ya?” Ujar pria itu

“Apa?” Amber berseru kencang “aku bahkan tidak ingin melihat wajahmu Xi Luhan” dia menekankan kata terakhir dikalimatnya.

“Kau pikir aku ingin?” Balas Luhan tak kalah sewot “Gadis arogan!”

“Kau pria mesum!” Balas Amber

“Ya! Apa katamu?!”

“Apa? Apa?! Hah! Kau ingin memukulku? Ayo pukul!”

Mereka seperti berada didunianya. Seperti tidak mengetahui keberadaan penghuni lain disana.Menjadi pusat perhatian ditengah-tengah para siswa yang sedang menikmati makan siang mereka

“Ck, berurusan denganmu membuang waktuku!” Seru Luhan sambil berlalu meninggalkan Amber yang tertawa sinis.

Luhan menjatuhkan diri disebalah Jongin. Sangat kentara bahwa ia masih terbawa emosi pada kejadian barusan. Jongin yang melihatnya hanya diam memperhatikan.

“Luhan” panggil Jongin “Kita harus temui murid baru itu”

“Ya, aku tau”

* * *

“Kau tidak pulang?”

Itu adalah kata pertama yang Dahee ucapkan setelah beberapa detik kecanggungan dan keheningan menyelimuti mereka didalam kelas yang sudah kosong itu. Sebenarnya, Dahee sudah pulang bersama kedua sahabatnya, tapi ia harus kembali kekelas karena ia meninggalkan ponselnya disana. Dan, saat kembali kekelas ia justru bertemu Sehun yang masih duduk manis seorang diri disana. Awalnya ia ragu namun, kaki itu sudah membawanya masuk dan memaksanya untuk sekedar menyapa sang pria berkulit putih itu.

Tidak ada jawaban yang terdengar. Hanya ada tatapan datar yang saling bertemu dalam diam.

“Kau bisa menemaniku?” Akhirnya setelah beberapa saat itu, Sehun membuka suaranya. Sambil terus menatap lurus, ia tidak merubah mimik wajahnya.

Berdiri didepan kelas, Dahee sempat terheran “apa?”

“Temani aku menghabiska waktu untuk hari ini”

Mungkin jika dia adalah Park Jiyeon, Dahee bisa mengeluarkan seluruh ekspresinya. Mungkin jika ia adalah Amber, Dahee bisa langsung menjawab ucapan Sehun yang terbilang mengherankan itu dengan banyak sanggahan. Namun, ia seorang gadis kaku yang bahkan tidak pernah mengerti dengan pria misterius dihadapannya ini. Dia tidak tau seperti apa menghadapi pria macam Oh Sehun yang  selalu menyimpan banyak tanda tanya. Tapi Dahee sadar, ia tidak bodoh untuk sekedar menjawab ajakan yang sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan. Namun, yang menjadi masalah disini adalah; Oh Sehun.

Pria yang 6 bulan lalu tiba-tiba saja  mengajaknya berkencan. Pria yang 6 bulan lalu, menjungkir balikkan perasaannya. Pria yang bahkan tidak pernah mengajaknya bicara. Pria yang terlalu beku hingga ia tidak bisa mengetuk pintu tersembunyi yang ingin ia hampiri. Pria yang selalu muncul dihatinya saat malam berganti pagi, saat embun membasahi hari, atau saat udara berhembus menyejukan hati. Dahee tidak mengerti dan tidak akan mengerti jika Sehun selalu muncul dihadapannya dengan berbagai kejutan yang ia buat.

Saat Sehun tiba-tiba datang memberi sebuah payung pelangi ketika musim hujan tiba. Saat tiba-tiba Sehun muncul dihadapannya dengan sepotong tiramisu. Saat tiba-tiba Sehun datang memberi seekor anak kucing yang menggemaskan. Saat tiba-tiba Sehun mengatakan “Jadilah pacarku” ketika angin musim dingin berhembus kencang menusuk sampai ketulang.

“Ya” itu adalah sebuah jawaban.

Maka, saat itu juga, dua orang itu menghabiskan waktu bersama. Menikmati waktu yang didominasi dengan keheningan itu dalam tenang. Sekali lagi, jika Dahee adalah Jiyeon mungkin ia bisa berbagi cerita sepuasnya pada Sehun. Jika Dahee adalah Amber mungkin ia bisa melakukan apapun semaunya. Tapi kali ini, Dahee sudah cukup puas. Berjalan beriringan dengan Oh Sehun adalah hal langka yang patut dikenang.

“Aku tau ini membosankan”

Dahee ingin sekali menjawab tidak. Karena berdua bersama Oh Sehun adalah hal paling berkesan baginya.

“Kenapa?”

“Apa?”

“Aku tidak begitu mengenalmu Oh Sehun. Jadi, aku tidak tau apa masalahmu saat ini”

“Tidak ada”

“Kuharap itu benar”

Mungkin untuk mengerti Oh Sehun, butuh waktu yang tidak sedikit. Mereka saling tertutup. Tidak ingin mengenal. Membiarkan hubungan ini berjalan apa adanya.

“Aku tidak butuh kesempurnaan. Aku juga tidak ingin tau seluruh rahasiamu. Tapi terkadang aku pikir, ini terlalu lucu”

“Lucu?”

Mereka bicara sambil terus melangkah. Memperhatikan keadaan sekitar yang terlihat begitu ramai. Dahee menunduk memperhatikan langkahnya sendiri yang begitu lambat.

“Ya lucu” jawabnya. Ia menoleh kearah Sehun “Apa yang bisa membuat kita seperti ini?”

Sore itu mereka hanya menghabiskan waktu disekitar taman dengan berjalan kaki. Menikmati pemandangan hijau yang menyejukan mata. Mampir sebentar kekedai kopi hanya untuk membeli dua gelas cappuccino, dan sore itu Sehun mendapat satu kenangan baru. Kim Dahee sosok wanita dingin itu sukses membuat Sehun terusik. Banyak hal yang tidak ingin ia pedulikan didunia ini. Tapi Kim Dahee menjadi pengecualian baginya.

* * *____* * *

Adalah suatu yang sangat jarang terjadi saat Kim Jongin masuk kelas tepat sebelum 15 menit bel berbunyi. Laki-laki itu terlihat menerobos masuk pintu kelas dan menjatuhkan diri dibangkunya yang terletak dipojok paling belakang. Dia menenggelamkan kepala diatas meja, menghiraukan sapaan para gadis dikelas yang berseru senang terhadapnya.

“Kau mencium baunya? Aroma parfum Jongin sangat menenangkan”

“Kurasa itu adalah aroma sabun mandi yang ia gunakan”

“Hey! Bahkan harum rambutnya bisa kurasakan-haha”

Jongin bukannya tidak mendengar desas-desus itu. Dalam hati ia mendengus. Berlebihan! Pikirnya. Belum sempat Jongin kembali melelapkan diri. Sebuah tepukan dipundak kanannya, membuat Jongin mendengus untuk kedua kalinya. Dengan malas ia mendongak dan mendapati Luhan tengah menatapnya.

“Istirahat nanti temui guru Jang dikantor”

Jongin tidak menjawab, baru ia akan menelungkupkan wajahnya kembali, tangan Luhan sudah lebih dulu menahannya.

“Kau harus menulis esai, karena membolos di jam guru Kang”

Masih dengan tatapan malasnya, Jongin berdecak. “Kenapa mereka senang sekali berurusan denganku” ucapnya memutar kedua bolamata.

Luhan mencibir “kau pikir kau siapa? Dasar bodoh” ujarnya seraya menoyor kepala Jongin pelan, setelahnya ia meninggalkan meja Jongin dengan menghiraukan siempunya yang tengah mengumpatnya.

“Mohon perhatiannya” Saat ini Luhan sudah berdiri didepan kelas. Memperhatikan para penghuni kelas yang menatapnya ingin tau. “Jam pelajaran tambahan akan dimulai hari ini. Diharapkan untuk kalian bisa mempersiapka diri dan tidak ada yang membolos” ujar sang ketua osis yang sekaligus merangkap sebagai ketua kelas 3-2 itu.

Sejenak, keadaan kelas mendadak ricuh. Sebagian siswa mendesah kecewa dan sebagian lagi mengeluh kesal. Ya, siapa yang tidak jenuh seharian penuh berada disekolah? Berkutat dengan buku-buku pelajaran yang membosankan? Namun, itu lah konsekuensinya sebagai murid yang berada ditingkat akhir. Mereka harus mempersiapkan diri sedini mungkin untuk bersaing memasuki perguruan tinggi terbaik di Korea kelak.

“Dan akan ada pengumuman untuk memasuki kelas khusus”

Ucapan Luhan barusan mengundang banyak tatapan penuh tanya dari hampir seluruh siswa dikelas. Kelas khusus? Yang ada dikepala mereka saat ini adalah kelas istimewa yang terisi murid-murid cerdas dari Seoul School seperti Kim Junmyun si orang kaya yang kutu buku namun sangat tampan, Zhang Yixing pecinta matematika yang manis dan murah senyum atau Byun Baekhyun si sipit yang tampan dan lucu yang sangat lihai dalam pelajaran sastra.

“Dan yang mewakili kelas kita adalah aku sendiri” saat itu juga siswa perempuan dikelas ber-ohh ria-bersama.

“Dan…” Luhan tidak langsung melanjutkan, membuat mereka semakin penasaran setengah mati.

“Kim Jongin”

Namun satu nama yang Luhan sebut, langsung menjadi pusat perhatian. 23 kepala menoleh serempak kearah Jongin dengan alis yang terangkat, mereka berseru heran. Pasalnya, Kim Jongin bukan golongan siswa jenius-jangankan jenius, rajin saja tidak- yang mereka kira sebagai penghuni kelas khusus. Jongin bahkan tidak pernah menjawab pertanyaan dengan benar. Dia bahkan jarang sekali menulis-sekedar mencatat pelajaran yang diajarkan.

Merasa terheran karena namanya terpanggil, Jongin mendongakkan kepala dan menatap Luhan heran. Dibalik wajah datarnya, Luhan tau Jongin tengah menyimpan banyak tanya.

“Kau tidak salah Luhan? Kelas khusus?”

Luhan menatap Sungyeol sekilas dan mengangguk mantap. “Ya. Kim Jongin dia-

“Aku tidak mau. Kenapa harus aku?Aku bahkan berencana tidak ikut kelas tambahan”

Jongin memotong ucapan Luhan, mengabaikan sang ketua kelas yang menatapnya kesal. “Kau harus”

Karena Jongin bukan tipe orang yang banyak bicara, ia tidak ingin membicarakan ini lebih jauh. Terlalu malas berdebat juga membuang waktu mengurusi hal seperti ini, pikirnya.  Pun, nantinya ia akan melakukan hal semaunya. Seperti biasa.

* * *____* * *

Park Jiyeon bukan gadis yang akan menuruti sebuah aturan. Amber bukan gadis yang menyukai aturan. Dan Kim Dahee adalah sosok yang tidak peduli pada setiap aturan main disekolah. Tapi kenyataan yang ada mengharuskan mereka untuk ambil bagian dari sebuah aturan baru disekolah.

“Kelas khusus? Aku ? Park Jiyeon. Hey Xi Luhan, kau tidak salah orang?!”

“Ya! Aku tidak ingin ikut serta dalam kelompok pria-pria jenius membosankan itu”

“Kau harus” jawab Luhan menyaggah ucapan Amber. “Dan satu orang lagi dikelas kalian yang akan ikut serta dalam kelas khusus. Dia….Oh Sehun”

T B C

Advertisements

12 thoughts on “Story Of Us (Chapter 2)”

  1. apa dahee gak ikut kelas khusus juga kan pas itu mereka berpasang-pasangan…
    masih bingung sama perasaan sehun dan dahee, apa mereka emang sama-sama suka yah..

    Like

Your Feedback, Please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s